Kamis, 03 Februari 2011

Mengapa Menjadi Baik itu Sulit?

Sering sekali kita dapati diri kita merasa berat untuk beramal kebaikan. Padahal kita telah mengetahui kebaikan amal tersebut. Dan juga sering didapatkan jiwa kita berat untuk meninggalkan apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala larang. Padahal, kita telah tahu keburukan dan bahayanya. Baik bahaya di dunia yang disegerakan ini, maupun bahaya nanti di hari akhir.

Banyak juga saudara-saudara kita yang mungkin juga termasuk kita senidiri, merasa bahwa shalat yang dilakukan tak berfaidah apa-apa baginya. Sehingga ia menyoal, bagiamana kebenaran ayat bahwa shalat mencegah dari perbuatan keji dan mungkar? Nyatanya, tetap saja perbuatan keji dan mungkar dilakukan.

Bila kita menyadari tentu kita menilai bahwa dua hal ini sangat membahayakan. Lalu bagaimana kita bisa menepisnya?

Pertama perlu diketahui, bahwa hal tersebut terjadi bukan tanpa sebab. Namun, ia terjadi karena adanya sebab-sebab. Di antara sebabnya ialah memperturutkan nafsu. Tatkala seseorang tak lagi memiliki sikap menahan diri dari segala keburukan yang membawanya menuju takwa, sehingga ia akan melihat yang haram itu haram. Tatkala itulah ia akan mudah menuruti nafsu.

Seseorang apabila mau bercermin meliahat dirinya sendiri, melihat bahwa dirinya bukan sekadar jasad yang akan mati dan musnah dimakan tanah. Namun, ia melihat bahwa kelak ia akan kembali kepada Allah 'Azza wa Jalla meski selama apapun ia kan hidup di dunia ini, tentu ia akan mampu mengalahkan nafsunya, bahkan ia akan kuasa atas nafsunya.

Di antara sebabnya juga ialah karena setan menjadikan kemaksiatan seperti ini dipandang remeh dan kecil belaka oleh seseorang. Hati seseorang dibutakan oleh setan dari bisa melihat besar dan hebatnya maksiat. Sedangkan Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengingatkan dengan sabda beliau,

Hati-hatilah kalian dari hal meremehkan dosa-dosa. Sungguh, permisalannya ialah seperti suatu kaum yang mendatangi suatu tempat lalu ia ambil sedahan kayu darinya, dan datang ke tempat lainnya dan ia juga mengambil sedahan kayu darinya, lalu ia datang lagi ke tempat lainnya dan ia juga mengambil sedahan kayu saja darinya. Lalu tak ia sangka ia telah mengumpulkan kayu bakar yang banyak sekali yang mampu mengobarkan api yang menjilat-jilat.” (Musnad Ahmad, 6/367 (3817))

Demikianlah keadaan kemaksiatan yang diremehkan. Di mana seseorang melihatnya sangat remeh sehingga ia tetap ada padanya. Akhirnya iapun menjadi suatu dosa di antara dosa-dosa besar.

Oleh karenanya, sebagian ahli ilmu dari kalangan salaf kita yang shalih mengatakan,

"Sesungguhnya terus-menerus di dalam dosa-dosa kecil menjadikannya dosa besar, dan sesungguhnya istighfar dari dosa-dosa besarlah yang akan menghapuskannya.”

Oleh karenanya juga, kita nasihatkan kepada diri-diri kita, segeralah muhasabah, lihatlah siapa dirimu di hadapanRabbul ‘alamin 'Azza wa Jalla Zat Yang Mahabesar!

Kedua, tentunya tak seorang msulim pun yang mengingkari kebenaran ayat al-Quran tentang bahwa shalat mencegah perbuatan keji dan mungkar. Mengapa ada yang menyoal kebenarannya?

Masalahnya bukan pada ayatnya. Sebab semua ayat al-Quran benar. Namun, masalahnya ialah pada shalatnya. Berapa banyak orang yang shalat, namun tidak mendapatkan apa-apa dari shalatnya? Berapa banyak orang yang merasa telah shalat, padahal sungguh seandainya ia tahu apa yang telah ia lakukan tidak layak disebt shalat. Sebab, ia shalat hanya gerakan-gerakan badan. Ia shalat hanya sekadar “menyempat-nyempatkan” menunaikan kewajiban. Sementara hati, jiwa dan kekhusyuanya entah ke mana perginya. Bagaimana shalat yang dilakukan bermanfaat baginya?

Benarlah yang disabdakan oleh Rasulullah shallaallahu alaihi wa sallam, yang artinya, “Sungguh, seseorang telah melakukan shalat, dan ia tidak mendapati faidah dari shalatnya selain sepersepuluhnya, atau sepersembilannya, atau seperdelapannya, atau sepertujuhnya…” Perawi Hadits ini mengatakan, “Demikian seterusnya sampai habis bilangan disebutkan oleh beliau.” (HR. Musnad Ahmad, 4/319 (18899).

Jadi, bisa jadi yang tepat ialah bukan menyoal kebenaran ayat yang pasti benar, namun tanyakan sejauh mana shalat yang kita lakukan telah mengantarkan kita menggapai faidah-faidahnya? Sebab berapa besar faidah shalat yang kita harapkan, sesuai dengan sebaik apa kualitas shalat yang kita lakukan. Sesuai sebesar apa ke-khusyu'-an hati kita yang kita hadirkan.

Yang penting juga, bahwa hati akan mudah khusyu’ apabila bersih dari racun-racun yang mencemarinya. Ialah kemaksiatan dan dosa-dosa. Bisa jadi karena hati ini belum bersih dari noda dosa, sehingga berat diajak khusyu’tunduk di hadapan-Nya, meski dipaksa. Naudzubillahi min dzalik.

Allahumma, ya Allah, anugerahkanlah kepada hamba lisan yang banyak berdzikir, dan hati yang khusyu’, serta doa yang Engkau kabulkan. Amin.

Penulis: Ustadz Abu Ammar Al-Ghoyami
Artikel www.PengusahaMuslim.com


Artikel Terkait:


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentator Blog Ini