Selasa, 08 Maret 2011

Festival Tradisi Ciuman Muda-Mudi Di Bali (Foto & Video)

Festival Tradisi Ciuman Muda-Mudi Di Bali - Sehari setelah hari raya Nyepi, sebuah banjar di Desa Sesetan, Denpasar, Bali, selalu menggelar tradisi unik yang hanya satu-satunya di Pulau Dewata. Banjar Kaja yang terletak di sebelah selatan Kota Denpasar ini memiliki tradisi omed-omedan atau festival ciuman antarpemuda dan pemudi banjar setempat.

Tahun ini sedikitnya 50 muda-mudi yang telah beranjak dewasa turut serta dalam festival warisan leluhur ini. Festival diawali dengan sembahyang bersama di pura banjar dan seluruh peserta wajib mengikuti prosesi ini supaya diberi kelancaran dan keselamatan saat ciuman nanti. Seusai sembahyang para muda-mudi ini dibagi dua kelompok. Yang pertama adalah kelompok pria dan satunya lagi adalah kelompok wanita.

Para ”tetua” atau orang yang dituakan di desa tersebut menjadi ”wasit” festival ciuman ini. Jika para ”tetua” memberi aba-aba mulai, kedua kelompok yang saling berhadap-hadapan ini menunjuk salah satu wakilnya untuk diarak ke depan dan beradu ciuman dengan wakil dari kelompok lain. Biasanya jika sudah terjadi adu mulut, peserta pria lebih bernafsu melumat bibir ”lawan”-nya yang tampak malu-malu tapi mau.

Untuk menghindari ciuman semakin panas, para tetua dibantu panitia mengguyurkan air kepada seluruh peserta omed-omedan. Namun, tak hanya peserta, para penonton, fotografer dan kamerawan yang mengambil gambar terlalu dekat juga harus rela diguyur dengan air satu ember.

Baku cium antarmuda-mudi ini dilakukan berulang-ulang hingga ”wasit” menghentikannya. Festival yang ditonton ribuan wisatawan dan warga ini akhirnya usai setelah berlangsung sekitar satu jam. Seluruh peserta kembali ke pura banjar untuk diperciki air tirta.

Ayu Prambandari, salah seorang peserta omed-omedan, sempat merasa canggung saat berciuman dengan peserta pria karena tidak saling kenal. ”Deg-degan sih, kan kaget dapetnya sama siapa. Kalau di sini kami tidak tahu ciuman sama siapa jadi agak canggung, kalau sama pacar kan beda,” kata gadis berusia 20 tahun ini.

Ayu yang sudah 7 kali mengikuti omed-omedan ini mengaku antusias menjadi peserta karena ingin melestarikan budaya yang telah diwariskan secara turun temurun ini. ”Orangtua kami dulu kan juga ikut, ini sudah adat takutnya entar kalau enggak ikut ada apa-apa,” ujarnya.


Tradisi omed-omedan ini dimulai pada abad ke-17. Sebelumnya tradisi ini dilakukan saat hari raya Nyepi. Namun, pada tahun 1978 diputuskan untuk menggantinya pada saat Ngembak Geni atau sehari setelah Nyepi. ”Tradisi ini hanya luapan kegembiraan teruna teruni pada saat melakukan omed-omedan di hari Ngembak Geni,” kata I Gusti Ngurah Oka Putra, tokoh masyarakat Banjar Kaja.

Selain bentuk penghormatan terhadap leluhur, omed-omedan digelar untuk semakin meningkatkan rasa kesetiakawanan dan solidaritas antarwarga khususnya para pemuda dan pemudi.




Artikel Terkait:


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentator Blog Ini